You are here
Stambul Jakarta 

Hikayat Tahu Belah Empat

Hikayat Tahu Belah Empat

Oleh: Bang Hamdan

Salam kenal saya haturkan. Ini awal kita berjumpa. Dalam majelis yang penuh suka cita. Berbagi kisah dan bertukar cerita. Semoga tuan-tuan dan puan-puan berkenan adanya. Saya sang fakir mau bercerita. Tentang pemuda Jakarta yang mulai lupa kalau sarung kita masih kotak-kotak dan kopiah masih layak di kepala. Ini cerita dibikinnya ketika lagi puasa. Jika ada keserimpet kata, harap tuan-tuan dan puan-puan maklum adanya.

Tersebutlah seorang pemuda yang sedang berpuasa. Namanya Marsoni bin Haji Maun. Anak Betawi asli, tapi bergaye Londo. Badannya tinggi, kulitnya putih. Rambutnya bule kejemur matahari. Sebab semasa kecil hobinya main layang-layang di lapangan depan pos hansip. Masih kuliah semester banyak. Katanya sih lagi skripsi. Suatu ketika dia lagi ngabuburit keliling komplek. Nyari takjil buat buka puasa. Tapi bukan takjil gratisan di masjid yah. Biar dikata dompetnya masih dompet mahasiswa yang masih ngandelin uang saku orang tuanya, dia gengsi makan takjil gratisan. Kecuali kalau kepepet tentunya.

Tuan-tuan dan puan-puan tentu maklum adanya jika selama Ramadhan banyak pedagang dadakan. Sebab musababnya tentu kita semua tahu, yakni mencari uang tambahan dengan menjual makanan buat orang-orang yang mau buka puasa. Makanan yang mereka jual pun beraneka ragam. Mulain dari gorengan lengkap dengan sambal kacangnya hingga es cendol. Begitu pula halanya dengan yang terjadi di taman dekat komplek tempat Marsoni tinggal sore itu. Ramai pedagang takjil yang menjajakan dagangannya. Salah satunya adalah warung gorengan Mang Caca. Dan biasanya warung ini selalu ramai karena selain gorengannya enak juga gede-gede. Dan sehari-hari memang warung Mang Caca ini jual gorengan, indomie juga kopi di depan taman tersebut. Tidak hanya selama Ramadhan saja. Jadi, wajar dong jika banyak pembelinya.

Marsoni adalah pelanggan tetap warung Mang Caca. Sehari-hari kalau lagi enggak kuliah dia memang sering ke sana sekedar ngopi dan mencicip gorengan. Kebetulan sore itu dia enggak ada kuliah. Jadila dia ngabuburit dan menunggu buka puasa di warung tersebut. Begitu sampai di warung Mang Caca, dia langsung ngambil tempat di kursi bawah pohon beringin. Sementara, pandangannya terpaku pada seorang gadis berbaju merah jambu yang sedang menunggu pesenan gorengannya. “Ceileee… tuh mata dijaga, Son. Jangan sampe puasa lu batal. Ngeliatnye sampe segitunye,” Canda Mang Caca yang memang sudah akrab dengan Marsoni.

“Mang, kalo kata pak ustad kan pandangan yang pertama anugrah. Yang kedua baru dosa. Makanye, gue enggak bekedip Mang.” Jawab Marsoni sesuka hatinya. Sementara si nona berbaju merah jambu hanya mesem-mesem dengan canda kedua orang tersebut. Usil Marsoni menggoda gadis itu, “Kok Eneng beli takjil di sini. Mang enak ye?”

“Nggak tau, Bang. Ini pertama kali saya beli takjil di sini. Abis gede-gede sih gorengannye. Jadi kepengen deh.”

“Abang juga gede. Putih lagi. Berarti Neng juga kepengen ama Abang dong…”

“Ah, si Abang bisa aje.” Gadis itu tersipu malu. Maut juga tuh rayuan si Marsoni. Tiba-tiba Mang Caca nyerahin pesanan gadis itu. “Ini Non. Semuanya jadi sepuluh ribu.’

Gadis itu segera menyerahkan uang sepuluh ribu. Lantas dia pergi dan pamit kepada kedua orang tersebut, “Abang-abang, saya pamit ya.”

“Iya, Non. Sering-sering beli di sini ya,” balas Mang Caca.

“Ati-ati ya, Neng.” Jawab Marsoni.

Tuan-tuan dan puan-puan, begitulah kiranya gaya Marsoni menunggu buka puasa kalau lagi enggak ada kuliah. Nongkrong di warung Mang Caca sembari menggoda pembeli-pembeli yang pada mampir. Terutama yang wanita. Enggak peduli masih gadis atawa sudah janda. Kadang-kadang malah nenek-nenek juga dia goda. Maklumlah, dia kan jomblo kelas kakap.

“Mang, kenape buru-buru ngasihin gorengannya sih. Kan gue belon kenalan, Mang.” Marsoni rada kesal.

“Lah itu gorengan buat tuh Non kan emang udah siap, masa dilama-lamain. Lagian elu kelamaan basa-basinye, Son. Bukan langsung tegreb aje. Nanya namanye tuh gadis. Keburu pergi kan die.”

Marsoni cuman bisa mandangin tubuh semampai gadis berbaju merah yang mulai samar dari kejauhan. Dan akhirnya menghilang di belokan jalan. “Udah deh Mang. Enggak usah diomongin lagi. Bentar lagi buka nih. Pesen gahwenye deh atu.” Marsoni mengalihkan percakapan. Sementara tangannya mengambil beberapa gorengan dan menaruhnya ke atas piring kecil yang sudah disediakan di meja. “Ini tahu goreng, Mang?”

“Iyalah. Masa batu bata.”

“Gede-gede amat nih. Perasaan tahu kan lagi susah. Malah kate Mpok Mineh, dipasar tahu ama tempe pada ngilang. Tukang tahu pada tutup gara-gara kacang kedelenye susah.”

“Alhamdulillah Son, gue masih kedapetan tahunye. Biar enggak seberape banyak sih, tapi lumayan bisa didagangin.”

“Oh…” serunya dikit seraya tangannya mengambil dua potong tahu.

Singkat cerita, yang ditunggu Marsoni pun tiba. Bedug magrib berkumandang dari masjid di komplek itu. Maka, para penghuni komplek yang berpuasa hari itu pun membatalkan puasanya. Begitu pula halnya dengan Marsoni. Tuan-tuan dan puan-puan pasti tahu kan sunnahnya berbuka puasa, yakni dengan yang manis-manis. Tapi, bukan dengan gadis manis loh. Maka dari itu, Marsoni pun membatalkan puasanya hari itu dengan menyeruput kopinya yang manis jambu. Bukan dengan gorengan.

Setelah menikmati kopinya, barulah Marsoni melahap gorengannya. Yang pertama dia lahap tentulah si tahu goreng yang gede itu. Dia pun mencocol tahu goreng itu ke atas sambal kacang yang udah disediain di atas mangkok. Lalu melahapnya perlahan. Gigitan pertama, dia enggak merasakan tahunya. Hanya tepung gorengnya. Gigitan kedua, dia pun belum merasakan tahu. Begitupun halnya di gigitan ketiga. Maka, Marsoni berhenti mengunyah. Memeriksa tahu gorengnya. Mencari di belah mana itu tahu berada.

Akhirnya, Marsoni pun menemukan potongan tahu yang kecil kayak unyil di pinggiran gorengan itu. Kalau mau diibaratin nih, itu tahu goreng tiga perempatnya tepung dan seperempatnya baru tahu. Maka, dengan rada sebel bercelotehlah Marsoni, “Mang, eni mah bukan tahu goreng tepung, tapi tepung goreng tahu. Kecil amat tahunye, Mang.”

Mang Caca tersenyum memaklumi kekesalan Marsoni. “Lah, kan tadi Mamang bilang, alhamdulillah masih dapat tahu biar enggak seberapa. Itu pun belinya mahal banget. Daripada Mamang naikin harganye kan mending Mamang kecilin potongan tahunye. Mamang bagi empat terus banyakin tepungnye. Yang penting kan masih berasa tahunye…”

Dan Marsoni hanya bisa menepuk jidatnye seraya berkata layaknya ABG zaman sekarang, “Cape dehhhh…”

Tuan-tuan dan puan-puan, demikianlah kiranya cerita tentang Marsoni dan tahu belah empat. Semuanya ini bermuara dari langkanya kaca kedelai dan gagalnya pemerintah mengelola pemasaran kacang kedelai di negeri ini. Akan tetapi, bukan hanya pemerintah yang salah. Kalau kita mau berkaca, masyarakat kita pun udah kejebak sama budaya industri. Anak mudanye pada bermimpi jadi pegawai. Ninggalin sawah dan ladang buat mengejar mimpi ke kota. Lupa kalau engkong-engkong kita dulu petani yang tangguh dan kita punya warisan tanah yang suburnya enggak ketulungan.

Demikialah tuan-tuan dan puan-puan cerita saya kali ini. Semoga bermanfaat adanya bagi kita semua. Wassalam…

 

Mencos, 23 Juli 2012

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Related posts

Leave a Comment