You are here
Bioskop Megaria 21 Nyang Ilang 

Calo Tiket Bioskop Riwayatmu Kini

Bioskop Megaria 21Malem minggu, aye pergi ke bioskop…

Bergandengan, ame pacar nonton koboi…

Beli karcis, tau tau keabisan…

Jaga gengsi, terpakse beli catutan…

 

Demikian bait lagu Benyamin S yang dipakai sebagai latar buat iklan sebuah sinetron yang akan tayang di RCTI. Dalam iklan sinetron tersebut pun terlihat sepasang kekasih yang kehabisan tiket bioskop dan didatangi seorang calo tiket bioskop yang menawarkan karcis bioskop. Nah, di sini menarikanya. Jika latar peristiwa dalam iklan tersebut pas di zaman lagu “Nonton Bioskop” itu lagi ngehits mungkin enggak aneh. Namun, kalau latarnya zaman sekarang mah saya juga bakal garuk-garuk kepala. Di mane sekarang ini nyari calo tiket bioskop di ibu kota ini. Lah, calo tiket kereta api  aje udah mulaiin susah dicarinye.

Di zaman bioskop-bioskop belonan dikuasain ama kelompoknye 21 Cineplex sih pasti banyak tuh calo-calo tiket berkeliaran. Seperti ketika masa jaya-jayanye bioskop Metropole atau dikenal juga dengan nama Megaria, juga bioskop-bioskop sejenisnye. Emak saya pernah cerita, dulu waktu dia mau pacaran sama Baba saya itu sering nonton ke Megaria. Biasanye sih bertiga. Emak selalu ditemani sama sepupunye. Maklum Engkong saya tuh ngelarang mereka beduaan begitu. Pesan dia ke Emak sih begini, “Daripade orang ketiganye setan pan mending si Cucum (sepupu emak saya)”. Maka, terpaksalah Cing Cucum jadi obat nyamuk Baba sama Emak saya ketika itu.

Biasanya mereka nonton ke Megaria itu naek becak dari Kuningan. Pan zaman itu belonan ada ojek. Paling juga taksi. Tapi, untuk ukuran kantong Baba saya yang cuman calon guru ketika itu mah susah buat bayar taksi. Lah buat empanin Emak sama Cing Mumun pas nonton aja pernah sampe ngegadein roleks pemberian almarhum babenye. Loh, ini ngape ngelantur ke gadein jam segala.

Ya, Megaria memang pernah jadi lambang kejayaan bioskop-bioskop kita dengan film-film nasionalnya. Megaria atau Metropole ini adalah gedung bioskop tertua yang ada di Jakarta. Bangunan bergaya art deco yang letaknye berada tepat di sudut antara Jalan Pegangsaan dan Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat ini dibangun pada 1932. Bangunan ini aslinya bernama Bioscoop Metropool, sesuai dengan ejaan bahasa Belanda yang dipakai saat itu. Pada 1960, pas Presiden Soekarno mengeluarkan perintah untuk mengganti semua nama yang berbau asing, Bioskop Metropool pun berganti nama menjadi Bioskop Megaria.

Jika bioskop-biokop kecil mengalami nasib gulung tikar karena monopoli grupnya 21 Cineplex, nasib Megaria sedikit lebih beruntung karena pada 1989 disewakan ke kelompok 21 Cineplex tersebut. Lalu Pada 1993, Bioskop Metropole  dijadikan Bangunan Cagar Budaya Kelas A yang dilindungi dan tak boleh dibongkar sesuai melalui SK Gubernur DKI Jakarta No. 475.

Balik ke soal calo tiket. Kalau dulu pas Baba sama Emak saya nonton filem dan keabisan tiket tentu kita bias cari itu tukang calo tiket bioskop di pojokan atau berkeliaran di sekitar bioskop. Malah lebih sering mereka yangt langsung mendatangi penonton yang enggak kebagia tiket itu. Sebaliknya, kalau sekarang mah langka itu calo tiket bioskop. Pasalnya, sistem tiket di bioskop-bioskop bagus semacam XXI sekarang kan pakai sistem nomer bangku di setiap tiketnya. Selain itu bioskop-bioskop kecil udah pada enggak ada lagi di Jakarta. Belum lagi sekarang sudah dvd player sudah murah. Jadi golongan kelas bawah tentu akan lebih memilih belih kaset dvd bajakan daripada nonton di bioskop.

Jadi, wajar dong kalau saya agak senyum-senyum melihat iklan sinetron yang akan tayang di RCTI tersebut. Mau cari di mana calo tiket bioskop sekarang ini. Ya, ini mungkin karena rumah produksi atau orang-orang yang bekerja di dunia kreatif semacam pembuat film atau sinetron tidak mau melakukan penelitian budaya dahulu sebelum memproduksi karya mereka. Orientasi keuntunganlah yang menjadi biang kerok permasalahan ini. Mungkin para pemilik rumah produksi tersebut sudah bertingkah kayak calo tiket bioskop yang mengambil jalan pintas mencari keuntungan dari malasnya masyarakat kota di zaman sekarang untuk sekedar berpikir kritis sedikit saja.

 

DhanKoe

Jakarta, 20 September 2012

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Related posts

Leave a Comment