Jodoh dan Duduk Depan Pintu

Kalo puase jangan makan pete. Mulut bau ditinggal kekasih. Eh pembaca yang tercinte. Si tukang cerite nongol lagi nih. Ketemu lagi nih ama aye. Kali eni aye mau cerita soal jodoh. Nah, buat yang masih belon dapet jodoh, boleh deh mampir ke mari. Kali aje ade jodohnye. Ngomong-ngomong, aye juga lagi nyari jodoh nih. Ade enggak ye gadis berkerudung yang mau ama aye…hehe… Kok jadi ngelantur ye. Balik ke cerite lagi deh. Eni masih soal Kong Mawi, tapi bukan mau nyariin jodoh buat Kong Mawi loh. Biar pegimane Kong Mawi…

Read More

Selamat Datang Stamboel: Journal of Betawi Socio-Cultural Studies

Seperti yang dikatakan Wittgenstein, “batas duniamu adalah batas bahasamu”. Demikian kiranya kita beranggapan pada orang atau sekelompok orang yang hanya pandai bicara di depan kaumnya sendiri tanpa berani keluar dari sarungnya. Atau kalau menurut istilah Betawinya “Jago Kandang”. Menghadapi era mondial ini tentu kiranya kita perlu pikiran yang terbuka terhadap segala hal. Bukan hanya mempertahankan kekolotan, sehingga kita bak katak dalam tempurung yang hanya mampu menjadi penonton di kampung kita sendiri. Keluar dari batas kampung, sehingga mencapai batas bahasa atau pengungkapan yang lebih luas lagi — bahkan mungkin dunia —…

Read More