You are here
Stambul Jakarta 

Hikayat Wisata Air

Tuan-tuan dan Puan-puan yang senantiasa tersenyum dan nampak ceria. Asal jangan kebanyakan senyum-senyum aja. Nanti disangka miring lagi. Lama sudah kita tak bersua. Sekedar berbagi kisah bertukar hikmah. Nah, sekarang kita ngumpul lagi di ini media. Juga masih ngomongin si Marsoni yang lagi giat-giatnya kuliah. Bilang ama nyak-babenye sih lagi mau bikin skripsi. Tapi kok sampe sekarang masih belonan kelar itu skripsi.

Suatu waktu nih, Tuan-tuan dan Puan-puan, si Marsoni lagi asyik kongkow di kantin kampus. Ditemenin secangkir gahwa dan sebungkus udud, Marsoni nyender di pojokan kantin. Sementara, sepasang matanya menjelajah seisi kantin. Mencari temen-temennya. Menunggu sore menjelang dengan bincang-bincang santai yang enggak perlu simpulan. Lama menunggu belon keliatan njuga batang idung kawan-kawan yang ditunggunya. Jemu sudah mulaiin menggelitik dirinya. Rokok udah berbatang-batang jadi abu. Sedang kopi udah tinggal ampas doang.

Hampir aja Marsoni cabut, pas Ivan Gembul dan Edi Lukas nongol di kantin. Sontak Marsoni manggil mereka, “Van, Kas, sini…!”

Si Ivan yang emang bertubuh agak bulet dan rada tambun jelaslah yang pertama-tama dikenalin Marsoni tadi. Sedang Edi Lukas yang asli dari Timur sana pastilah berkulit hitam, tinggi dan berambut ikal. Kedua orang berbeda etnis dan bentuk itu pun duduk semeja dengan Marsoni. Lukas segera aja manggil Mas Bem si pelayan kantin dan berteriak, “Mas Bem, kopi itemnya dua.”

“Tiga mas. Gue atu lagi.” Marsoni nambah kopinye.

“Son, lu yang bayar ye kopinye. Maklum bisnis poto prewed gue lagi sepi nih.” Edi Lukas tiba-tiba memohon.

“Ngape lu gak minta bayarin Ivan noh?”

“Yah, dia sama aja bokeknya ma gue.”

“Betul itu.” Iva nyaut omongan. “Lu juga kan yang bayarin kopi gue.”

Marsoni garuk-garuk kepala. “Lu bedua datang-datang bukan bikin gue seneng malah tekor. Ya udah gue bayarin kopinye.”

Gahwa mereka pun datang. Mereka pun berpesta kopi. Tertawa dan bercanda tanpa jeda. Tiba-tiba Marsoni ngomong serius ke Edi Lukas, “Kas, bisnis poto prewed lu beneran lagi sepi.”

“Demikianlah Son,” jelasnya. “Maklum sekarang kan lagi musin ujan jadi jarang yang pada nikah.”

“Loh, gue kira justru malah jadi berkah. Kan lu bisa sekalian jadi pawang ujan….hahahaha….”

“Ha…ha…ha…ha…” Ivan ikut terbahak.

“Kampret lu, Son.” Edi Lukas kesal. Marsoni menepuk pundaknya. Menenangkannya.

“Hanya bercanda.” Bujugnya. “Oh ya, lu kan anak mapala nih, Kas.”

“Betul tuh Son. Sama kayak lu kan?” tiba-tiba Ivan menimpali.

“Kagaklah. Gue gak pernah ikuta Pecinta Alam.” Ngelak Marsoni.

“Bukan itu. Maksud gue Mapala singkatan Mahasiswa Paling Lama. Hahahahaha….” Si Ivan tertawa lepas. Begitu pula dengan Edi Lukas. Sedang Marsoni cuman kecut tersenyum.

“Sialan lu pada. Gue serius ini.” Marsoni menjelaskan. “Kas, lu pasti tau kan jalan-jalan dan tempat-tempat bagus di Jakarta.”

“Iyalah. Ga usah tempat bagus. Tempat paling busuk di Jakarta aja gue tau. Kenapa emangnya?”

Marsoni diam sesaat. Nyeruput kopi itemnya dan ngembusin asap ududnya. “Gini Kas,” serius Marsoni. “Kenapa lu gak bikin paket wisata budaya keliling Jakarta aja. Pasti banyak tuh bule-bule yang mau ikutan. Kemarenan aja ada tuh yang bikin paket wisata ke daerah-daerah miskin di Jakarta. Lu bayangin Kas, daerah miskin aja laku dijadiin jualan. Apalagi kalo kita bikin paket wisata air. Pasti laku banget tuh.”

Lukas mulai tampak serius. Dia ngerasa temennya itu enggak main-main soal bisnis tersebut. “Terus paket wisata model apaan yang harus gue buat. Harus ada kebaruan tuh Son. Enggak boleh ikut-ikutan. Biar ada kekhasan dan keunikannya.”

Marsoni garuk-garuk kepalanya. Rambutnya yang agak gondrong sebenarnya gak gatal-gatal amat. Cuman emang seperti itulah dia kalau lagi serius mikir. “Ini belonan ada yang bikin, Kas. Paket wisata ini dijamin laku di bulan-bulan penghujan kayak sekarang. Bahkan gue udah punya nama yang cocok buat biro perjalanan wisata dan paketnya ini.”

“Apaan tuh?” Edi Lukas sangat penasaran.

Marsoni tersenyum. Dia tatap bola mata temannya itu tampak sangat bersemangat dan penasaran. Enggak tega juga sebenarnya Marsoni ngelanjutin omongannya, tapi melihat binar-binar mata Edi Lukas terpaksa dia menyelesaikan pembahasannya itu. “Nama biro wisatanya itu ialah Biro Perjalanan Wisata Air Bah dengan paket wisata banjir Jakarta. Pasti laku tuh, Kas.”

“Ha…ha…ha…ha…” Ivan tertawa terbahak-bahak. Edi Lukas kesel lempar sedotan ke muka Marsoni yang tersenyum dan menahan tawa agar enggak terlalu menyinggung perasaan temannya.

Nah, demikianlah cerita kali ini Tuan-tuan dan Puan-puan. Kalau pas banjir aja banyak orang yang mendadak dapat penghasilan lebih cuman dengan menyebrangi orang-orang yang ingin melintasi air kayak ojek gendong, tukang gerobak, masa si Edi Lukas dilarang bikin paket wisata banjir. Belon lagi banyak noh orang-orang berdasi yang manfaatin musibah buat pencitraan diri dan partainya. Kan kali aje biro wisata air yang digagas Marsoni dan Edi Lukas bisa menjadi objek wisata dan ciri khas ibu kota ini. Hehehe….

Ah, emang aneh negeri ini. Semoga ada hikmah yang bisa kita ambil. Emang, hidup di negeri ini kudu kreatif. Kalo enggak bisa kegiles ama yang banyak akal dan suka ambil hak orang lain enggak pake permisi. Salam. Tabe…

 

 

Bang Hamdan

Mencos, 16 April 2013

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Related posts

Leave a Comment