LKB Raih Rekor MURI Batik Betawi Terbanyak di Monas

Kibar budaya untuk Negeri Cinte Betawi ke-3 berlangsung meriah. Sebanyak 20.000 warga Jakarta tumpah ruah di silang monas meramaikan acara yang digelar Lembaga Kebudayaan Betawi (LKB), Minggu (23/11). Kegiatan yang dikemas dalam bentuk parade, pagelaran, bazar produk budaya dan jalan sehat itu dibuka oleh deputi bidang pariwisata dan kebudayaan DKI Jakarta Sylviana Murni yang didampingi oleh ketua badan pendiri LKB, ketua dewan kurator LKB, ketua DPD RI, para pejabat dilingkungan Pemrov DKI Jakarta serta para sponsor pendukung. “Pemprov DKI memberikan Apresiasi setinggi-tingginya kepada LKB yang selalu memiliki inovasi untuk melibatkan…

Read More

Maen Tepokan

Ramadhan tahun ini bentar lagi berlalu. Hari nan fitri telah menanti. Akan tetapi, tentu kita punya cerita masing-masing soal bulan Ramadhan alias Puasa ketika masih kecil. Dari hal-hal lucu semacam mencuri-curi minum hingga hal-hal menyenangkan ketika bermain menunggu waktu buka puasa. Intinye, bagi anak-anak bulan puasa itu bukan soal menahan lapar dan haus belaka, tetapi tentang kesenangan selama sebulan penuh. Karena menu makan yang enak, mulaiin dari kolak biji salak sampe ketimun suri hingga kebersamaan dengan keluarga atau teman-teman, baik ketika buka puasa bersama atau shalat taraweh. Nah, ada satu…

Read More

Sayur Gabus Pucung , Masakan Khas Rakyat Betawi

Identitas kultur suatu masyarakat dapat ditandai dari hasil seni dan bahasanya, selain itu dapat juga ditandai dengan ragam kuliner yang menjadi ciri khas masyarakat tersebut. Salah satu masakan khas yang berasal dari Betawi adalah sayur gabus pucung. Nama gabus pucung berasal dari dua bahan utama yaitu ikan gabus dan buah pucung. Ikan gabus (Chana strata) merupakan ikan yang hidup di air tawar, seperti di danau, sungai, rawa-rawa, empang dan saluran-saluran air hingga ke sawah-sawah. Ikan ini bersifat predator dan cenderung kanibal karena ia memangsa ikan kecil-kecil atau anak-anaknya sendiri, ia…

Read More

Hitam Putih Afdruk Foto

“3×4 berapa, Bang?” Tanya seorang kawan. “12 lah. Masa pertanyaan gitu aja gue ga bisa.” Jawab saya. “Salah Bang. Yang bener dua ribu,” katanya lagi…. “Lah kok?” “Kalo Abang nggak percaya tanya aja tukang afdruk poto….”   Mungkin bagi generasi smartphone sekarang ini, guyon semacam di atas akan terdengar aneh dan membingungkan. Namun sebaliknya, di era 90-an jokes matematika ala tukang cuci cetak foto tersebut cukup terkenal di kalangan anak muda ketika itu. Pertanyaannya, kemanakah tukang cuci cetak foto alias afdruk dari jalanan Jakarta. Ketika masih kecil, saya suka mencetak…

Read More

Magrib-magrib Beli Terasi

Nasi uduk sambel pete makannye di Romawi Aye nongol bawa cerite soal terasi di rumah Kong Mawi   Udah lama nih aye enggak nyapa pembaca semua. Maklum deh, idup di Jakarta emang keras. Buat sepiring nasi aje kite kudu seharian di kantor. Belonan pas pulangnye kite kudu sabar ngadepin macet yang bisa berjam-jam. Jadi, baru sekarang eni deh aye sempet berkiseh lagi. Dan masih sual Engkong Mawi ama keluarganye. Sekali ini rumah Kong Mawi rame cuman gare-gare terasi. Mari deh kite simak ceritanye. Azan magrib baru aje meraung di sekitar…

Read More

Menjadi Betawi yang Kaga Lupa Asal

Maen pukulan silatnye beksi Nih kenalin, aye si fulan asli Betawi   Menjadi Betawi, ini yang belakangan menyesaki pikiran saya. Sebagai pemuda asli keturunan Betawi, murni kalo diibaratin bensin, tentu hal semacam itu tidak perlu dipertanyakan. Namun, ternyata masalah identitas ini justru membuat saya jadi hobi melamun. Merenungi diri dan kedirian saya sendiri. Mempertanyakan jati diri yang selayaknya saya sandang dengan bangga. Mungkin bukan hanya saya yang mengalami ini. Namun, bisa jadi banyak pemuda Betawi yang juga mengalami hal yang serupa dengan saya. Wajar saja, sebab saya dan juga pemuda-pemuda…

Read More

Ondel-Ondel Betawi untuk Parade Australia Day

Di seluruh Australia, setiap tahun guna memperingati Australia Day, 26 Januari, diselenggarakan Parade, dengan peserta dari seluruh masyarakat. Di Adelaide Australia Selatan, salah satu pesertanya adalah komunitas Indonesia yang selalu tampil di parade selama beberapa tahun terakhir. Berikut tulisan Dias Satria, Presiden Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) setempat. Dalam menyemarakkan Australian Day 2014, komunitas Indonesia di Australia Selatan akan menampilkan sesuatu yang berbeda dari biasanya dengan mempertunjukkan ondel-ondel khas Betawi dalam parade tersebut. Pembuatan Ondel-ondel yang disupervisi oleh artis Australia, disuppor berbagai komunitas setempat, seperti AIA (Australian Indonesian Association), PPI SA…

Read More

Riwayat Jaga Monyet

Riwayat toponim Jaga Monyet berawal dari VOC yang membangun pos penjagaan pada tahun 1668 sebagai pengganti benteng atau post Risjwik dengan tujuan untuk menangkal serangan pasukan Kesultanan Banten dari arah Grogol dan Tangerang. Pada masa itu daerah ini masih sangat sepi dan masih dikelilingi hutan belantara dengan pepohonan besar. Pepohonan sekitar pos jaga tersebut merupakan habitat dari sekumpulan monyet. Monyet-monyet itu sering berkeliaran di sekitar pos jaga dan mengusik serdadu yang sedang bertugas. Karena jarangnya serangan musuh, serdadu VOC yang bertugas di pos penjagaan tersebut menjadi lebih sering menganggur, keseharian…

Read More