You are here
Nyang Ilang 

Maen Tepokan

TepokanRamadhan tahun ini bentar lagi berlalu. Hari nan fitri telah menanti. Akan tetapi, tentu kita punya cerita masing-masing soal bulan Ramadhan alias Puasa ketika masih kecil. Dari hal-hal lucu semacam mencuri-curi minum hingga hal-hal menyenangkan ketika bermain menunggu waktu buka puasa. Intinye, bagi anak-anak bulan puasa itu bukan soal menahan lapar dan haus belaka, tetapi tentang kesenangan selama sebulan penuh. Karena menu makan yang enak, mulaiin dari kolak biji salak sampe ketimun suri hingga kebersamaan dengan keluarga atau teman-teman, baik ketika buka puasa bersama atau shalat taraweh.

Nah, ada satu permainan yang ketika kecil dulu saya sering lakuin, tapi udah kaga ada yang main lagi di zaman sekarang ini. Namanya maen tepokan. Biasanya sih ini permainan sering dimainin selepas sholat subuh. Sambil menunggu matahari nongol anak-anak dulu sering main tepokan ini di jalan-jalan depan rumahnye atau di jalan besar yang kalau masih pagi emang belum ada mobil yang lewat.

Sebenarnya maen tepokan ini sama seperti permainan bulutangkis. Bedanya, kalau bulu tangkis alias badminton itu kudu dimainin di lapangan bulu tangkis dengan raket dan net. Sementara, maen tepokan cukup dimainin di jalan depan rumah dan kaga perlu net. Alat pemukul koknya pun kaga pake raket, tapi cukup dari tepokan yang dibuat dari papan yang dibentuk persegi empat dengan pegangan di bagian bawahnya. Makanya, ketika dimainkan bunyinya menjadi tok, tok, tok.

Maen tepokan ini biasanye dilakuin dengan dua cara. Yang pertama dengan model pertandingan seperti badminton yang menggunakan sistem hingga 15 poin, walaupun enggak ada net pembatasnya. Kedua, dengan sistem pemain yang kena kok, maka orang tersebut harus diganti dengan orang atau pemain yang lain. Cara main yang kedua ini biasa dimainkan jika orang yang main cukup banyak dan agar bisa bergantian bermain dengan cepat. Biasanya, orang yang pandai dia akan lama bermain karena tidak bisa digantikan atau tubuhnya tidak pernah terkena kok dari smes lawan.

Permainan ini sebenarnya sangat menyenangkan. Selain menyehatkan tubuh karena banyak keringat yang keluar, permainan ini juga memiliki makna dan pelajaran yang bisa kita dapat. Misalnya kejujuran, sebab ketika terkena kok terkadang lawan tidak bisa memastikan karena cepatnya gerak kok. Karena itulah nilai kejujuran sangat penting dalam permainan ini. Semangat pantang menyerah, nilai ini terlihat dalam usaha pemain untuk mengenai badan lawan dengan kok yang dia smes. Penghargaan atas sebuah kesuksesan orang lain, ini bisa dilihat dengan mengakui kemenangan lawan yang mengenai tubuh kita.

Akan tetapi, sekarang ini sudah sangat jarang anak-anak yang bermain tepokan. Memang ada beberapa yang masih bermain bulu tangkis dengan menggunakan raket di jalan-jalan raya ketika jalan masih ditutup. Namun, penggunaan raket ini jelas menggambarkan semangat konsumtif dan instan. Karena kita tinggal membelinya dan menggunakannya. Tanpa usaha untuk membuatnya seperti membuat tepokan.

Ya, memang zaman sudah maju, tetapi bukan berarti kita harus meninggalkan masa lalu dan nilai-nilai yang berguna bagi anak-cucu kita begitu saja. Mungkin saja kita bisa meninggalkan maen tepokan itu, tetapi bukankah lebih baik jika kita bisa membuat atau mengkreasikan permainan semacam itu dengan situasi terkini, sehingga nilai-nilai leluhur kita tidak menguap begitu saja seiring gencarnya invasi budaya modern yang belum tentu sesuai dengan lingkungan dan masyarakat kita……

Dhankoe
Jakarta, 20 Juli 2014

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Related posts

Leave a Comment