You are here

Sejarah dan Asal Usul Nama Gondangdia

Sejarah dan Asal Usul Nama Gondangdia   …Cikini ci gondangdia Yang punya bini nongkrong di rumah Buah nangka dan buah gedang Masih perjaka boleh begadang…   Begitulah salah satu penggalan lirik lagu Keroncong Kemayoran ciptaan Benyamin Sueb yang mengabadikan kawasan di tengah kota Jakarta, Cikini dan Gondangdia, namun kali ini Cinte Betawi akan membahas tentang sejarah dan asal usul nama Gondangdia. Gondangdia adalah sebuah kelurahan di Kecamatan Menteng, Jakarta Pusat. Berdasarkan peta Batavia keluaran tahun 1912, wilayah itu masih berupa site plan dengan nama Nieu Gondangdia dengan lahan seluas 73…

Read More

Mengenal Kampung Cipedak

Cipedak merupakan wilayah pemekaran dari kelurahan Ciganjur  yang terletak di kecamatan Jagakarsa, kotamadya Jakarta Selatan. Wilayah Cipedak di sebelah timur berbatasan dengan kelurahan Srengseng Sawah, sebelah selatan berbatasan dengan kelurahan Tanah Baru (Depok), sebelah barat berbatasan dengan kelurahan Krukut (Depok) dan sebelah utara berbatasan dengan kelurahan Gandul (Depok) dan kelurahan Ciganjur. Cipedak berasal dari dua buah kata yakni  kata Ci, yang berarti air (sungai), sedangkan Pedak berarti  binatang berbisa (ular), berdasarkan dua kata tersebut maka Cipedak berarti sungai yang ada ularnya. Mungkin karena dulu wilayahnya banyak sungai kecil dan berawa-rawa….

Read More

Tradisi Ngete dan Ngupi ala Betawi

Ngete Tanaman teh mulai diperkenalkan ke Batavia sekitar tahun 1684, seorang ahli botani yang juga pegawai VOC berkebangsaan Jerman bernama Andreas Cleyer membawa benih tanaman teh dari Jepang ke Batavia. Semula tanaman teh berfungsi sebagai tanaman hias di Stadhuis (balai kota), kemudian ditanam oleh orang-orang Belanda untuk konsumsi sendiri. Setelah teh berhasil dibudidayakan di Land’s Plantetuin Buitenzorg (Kebun Raya Bogor) pada tahun 1824, teh diperkenalkan ke masyarakat dan menjadi minuman yang populer. Orang Betawi tidak bisa lepas dari tradisi minum teh (ngete) atau di wilayah tutur Betawi lainnya dikenal dengan…

Read More

Maen Tepokan

Ramadhan tahun ini bentar lagi berlalu. Hari nan fitri telah menanti. Akan tetapi, tentu kita punya cerita masing-masing soal bulan Ramadhan alias Puasa ketika masih kecil. Dari hal-hal lucu semacam mencuri-curi minum hingga hal-hal menyenangkan ketika bermain menunggu waktu buka puasa. Intinye, bagi anak-anak bulan puasa itu bukan soal menahan lapar dan haus belaka, tetapi tentang kesenangan selama sebulan penuh. Karena menu makan yang enak, mulaiin dari kolak biji salak sampe ketimun suri hingga kebersamaan dengan keluarga atau teman-teman, baik ketika buka puasa bersama atau shalat taraweh. Nah, ada satu…

Read More

Hitam Putih Afdruk Foto

“3×4 berapa, Bang?” Tanya seorang kawan. “12 lah. Masa pertanyaan gitu aja gue ga bisa.” Jawab saya. “Salah Bang. Yang bener dua ribu,” katanya lagi…. “Lah kok?” “Kalo Abang nggak percaya tanya aja tukang afdruk poto….”   Mungkin bagi generasi smartphone sekarang ini, guyon semacam di atas akan terdengar aneh dan membingungkan. Namun sebaliknya, di era 90-an jokes matematika ala tukang cuci cetak foto tersebut cukup terkenal di kalangan anak muda ketika itu. Pertanyaannya, kemanakah tukang cuci cetak foto alias afdruk dari jalanan Jakarta. Ketika masih kecil, saya suka mencetak…

Read More

Magrib-magrib Beli Terasi

Nasi uduk sambel pete makannye di Romawi Aye nongol bawa cerite soal terasi di rumah Kong Mawi   Udah lama nih aye enggak nyapa pembaca semua. Maklum deh, idup di Jakarta emang keras. Buat sepiring nasi aje kite kudu seharian di kantor. Belonan pas pulangnye kite kudu sabar ngadepin macet yang bisa berjam-jam. Jadi, baru sekarang eni deh aye sempet berkiseh lagi. Dan masih sual Engkong Mawi ama keluarganye. Sekali ini rumah Kong Mawi rame cuman gare-gare terasi. Mari deh kite simak ceritanye. Azan magrib baru aje meraung di sekitar…

Read More

Hikayat Wisata Air

Tuan-tuan dan Puan-puan yang senantiasa tersenyum dan nampak ceria. Asal jangan kebanyakan senyum-senyum aja. Nanti disangka miring lagi. Lama sudah kita tak bersua. Sekedar berbagi kisah bertukar hikmah. Nah, sekarang kita ngumpul lagi di ini media. Juga masih ngomongin si Marsoni yang lagi giat-giatnya kuliah. Bilang ama nyak-babenye sih lagi mau bikin skripsi. Tapi kok sampe sekarang masih belonan kelar itu skripsi. Suatu waktu nih, Tuan-tuan dan Puan-puan, si Marsoni lagi asyik kongkow di kantin kampus. Ditemenin secangkir gahwa dan sebungkus udud, Marsoni nyender di pojokan kantin. Sementara, sepasang matanya…

Read More

Si Pitung, Preman di Seantero Batavia

Si Pitung lahir di Kampung Rawabelong dengan nama Salihoen pada akhir abad ke-19. Ia merupakan anak keempat dari pasangan Piun dan Pinah. Sejak kecil, Pitung kerap melihat centeng si tuan tanah, Liem Tjeng Soen, merampas padi dan ternak orang tuanya. Namun ketika itu ia belum mengerti soal tanah partikelir atau tuan tanah. Dalam sirus resmi Provinsi DKI Jakarta diceritakan bahwa Pitung mendapatkan ilmu mengaji dan silat dari Haji Naipin, kiai terkemuka di Rawabelong. Kepada Pitung, Naipin memberikan ilmu Paneasona. “Sebuah ilmu bela tingkat tinggi yang membuat pemilik ilmu kebal dari…

Read More

Beda Pisang Goreng dan Pemimpin

Salam takzim untuk tuan-tuan dan puan-puan semua. Semoga kita semua selalu dalam lindungan yang Maha Kuasa. Jumpa lagi di majelis ini. Berbagi kisah. Bertukar cerita. Saya si tukang cerita hendak berkisah tentang Marsoni yang masih bersarung kotak-kotak, tapi bukan karena dia pendukung Jokowi. Melainkan karena kebanyakan sarung memang kotak-kotak. Tuan-tuan dan puan-puan tentu sedang menanti gebrakan pemimpin baru Jakarta yang baru sebulan lebih dikit ini dilantik. Begitu pula halnya dengan Marsoni. Di beranda rumahnya, dia asyik membaca koran minggu. Menikmati perpolitikan ibu kota yang sedang hangat membahas pemimpin terpilih kota…

Read More

Jodoh dan Duduk Depan Pintu

Kalo puase jangan makan pete. Mulut bau ditinggal kekasih. Eh pembaca yang tercinte. Si tukang cerite nongol lagi nih. Ketemu lagi nih ama aye. Kali eni aye mau cerita soal jodoh. Nah, buat yang masih belon dapet jodoh, boleh deh mampir ke mari. Kali aje ade jodohnye. Ngomong-ngomong, aye juga lagi nyari jodoh nih. Ade enggak ye gadis berkerudung yang mau ama aye…hehe… Kok jadi ngelantur ye. Balik ke cerite lagi deh. Eni masih soal Kong Mawi, tapi bukan mau nyariin jodoh buat Kong Mawi loh. Biar pegimane Kong Mawi…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Read More