Hitam Putih Afdruk Foto

“3×4 berapa, Bang?” Tanya seorang kawan. “12 lah. Masa pertanyaan gitu aja gue ga bisa.” Jawab saya. “Salah Bang. Yang bener dua ribu,” katanya lagi…. “Lah kok?” “Kalo Abang nggak percaya tanya aja tukang afdruk poto….”   Mungkin bagi generasi smartphone sekarang ini, guyon semacam di atas akan terdengar aneh dan membingungkan. Namun sebaliknya, di era 90-an jokes matematika ala tukang cuci cetak foto tersebut cukup terkenal di kalangan anak muda ketika itu. Pertanyaannya, kemanakah tukang cuci cetak foto alias afdruk dari jalanan Jakarta. Ketika masih kecil, saya suka mencetak…

Read More

Magrib-magrib Beli Terasi

Nasi uduk sambel pete makannye di Romawi Aye nongol bawa cerite soal terasi di rumah Kong Mawi   Udah lama nih aye enggak nyapa pembaca semua. Maklum deh, idup di Jakarta emang keras. Buat sepiring nasi aje kite kudu seharian di kantor. Belonan pas pulangnye kite kudu sabar ngadepin macet yang bisa berjam-jam. Jadi, baru sekarang eni deh aye sempet berkiseh lagi. Dan masih sual Engkong Mawi ama keluarganye. Sekali ini rumah Kong Mawi rame cuman gare-gare terasi. Mari deh kite simak ceritanye. Azan magrib baru aje meraung di sekitar…

Read More

Menjadi Betawi yang Kaga Lupa Asal

Maen pukulan silatnye beksi Nih kenalin, aye si fulan asli Betawi   Menjadi Betawi, ini yang belakangan menyesaki pikiran saya. Sebagai pemuda asli keturunan Betawi, murni kalo diibaratin bensin, tentu hal semacam itu tidak perlu dipertanyakan. Namun, ternyata masalah identitas ini justru membuat saya jadi hobi melamun. Merenungi diri dan kedirian saya sendiri. Mempertanyakan jati diri yang selayaknya saya sandang dengan bangga. Mungkin bukan hanya saya yang mengalami ini. Namun, bisa jadi banyak pemuda Betawi yang juga mengalami hal yang serupa dengan saya. Wajar saja, sebab saya dan juga pemuda-pemuda…

Read More